Mitra BLUD
Berbasis Teknologi

BLUD.co.id

LABKESDA

laboratorium Kesehatan Daerah

Finalisasi Dokumen Administratif Renstra dan Laporan Keuangan Labkesda Kota Depok yang dihadiri oleh 30 peserta.

Finalisasi Labkesda Kota Depok: Renstra dan Laporan Keuangan

Pertemuan Finalisasi Dokumen Administratif Renstra dan Laporan Keuangan Labkesda Kota Depok Pada tanggal 14 November, Konsultan BLUD Syncore menyelenggarakan Finalisasi Dokumen Administratif Renstra dan Laporan Keuangan Labkesda Kota Depok yang dihadiri oleh 30 peserta, pembahasan meliputi pelaksanaan penerapan permohonan BLUD, Surat kedua yang harus diserahkan yaitu Kesanggupan Untuk Meningkatkan Kinerja, Surat ketiga yaitu Surat Bersedia diaudit, Terdapat perubahan PERDA baru Nomor 4 Tahun 2021 Tentang Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah Kota Depok, Peraturan Walikota Depok Nomor 94 Tahun 2021 tentang kedudukan, susunan organisasi, tugas dan fungsi serta Tata Kerja Dinas Kesehatan, UPTD Labkesda Kota Depok terbentuk melalui Peraturan Wali Kota Depok Nomor 66 Tahun 2019 tentang pembentukan dan susunan milik pemerintah kota Depok, Disepakati memiliki 4 layanan: Layanan Biomolekuler, Layanan Lab Klinik, Lab Mikrobiologi, Lab Kesehatan Masyarakat. Diskusi dan Tanya Jawab antara Labkesda Depok dan Konsultan Syncore Terdapat berbagai macam diskusi dan tanya jawab antara Labkesda Depok dengan Konsultan Syncore, meliputi Siapa yang membentuk dewan pengawas? Renstra belum menambahkan apakah perlu untuk menguji kualitas udara? Pengenalan RBA itu apa? Apakah memungkinkan RBA apakah ada pendampingan pengenalan? Apakah yang dimaksud dengan Mengatasi keterbatasan komunikasi antar kompetensi keahlian dengan mengikuti perkembangan teknologi informasi terbaru? Diganti dengan selalu mengikuti perkembangan teknologi informasi terbaru? Susunan Organisasi dan Strategi Pengelolaan Keuangan Susunan organisasi dalam penerapan pengelolaan keuangan, Pejabat Pengelola BLUD terdiri dari: Pimpinan BLUD, Pejabat Keuangan, Pejabat Teknis, Koordinator Laboratorium sebagai pejabat teknis, Pemimpin BLUD dapat menyusun SPI jika diperlukan, Prosedur kerja dituangkan dalam bentuk SOP, Realisasi Keuangan UPTD Labkesda Kota Depok, Mengidentifikasi analisis masalah dengan SWOT (kekuatan (kekuatan), kelemahan (kelemahan), peluang (peluang), dan ancaman (ancaman), Posisi menentukan Strategi dimana ada 15 Strategi yang digunakan Labkesda dalam menyikapi adanya kekuatan di dalam Strength dan Opportunity, Meningkatkan dan mempertahankan kualitas SDM dengan rutin melalui peningkatan kapasitas dan pelatihan SDM, baik secara internal maupun eksternal, melaksanakan kerjasama operasional maupun kerjasama pembayaran melalui asuransi untuk meningkatkan pelayanan, Meningkatkan promosi layanan kepada masyarakat melalui media sosial yang dimiliki, Pengadaan sarana infrastruktur untuk meningkatkan peningkatan layanan, Menambah tenaga keamanan untuk menjaga keamanan di wilayah Labkesda, Perbaikan Pengendalian Penyakit Tidak Menular.

Finalisasi Labkesda Kota Depok: Renstra dan Laporan Keuangan Read More »

Penyusunan Analisis Bisnis pada Dokumen Renstra di UPTD Labkesda Kota Depok

UPTD Labkesda Kota Depok merupakan UPTD yang akan menerapkan BLUD di tahun 2024. Sebagai salah satu dokumen administrasi persyaratan BLUD yaitu Rencana Strategi (Renstra). UPTD Labkesda menyusun dokumen tersebut dengan didampingi dengan konsultan dari syncore BLUD. Pembahasan terkait dengan analisis bisnis UPTD Labkesda menggunakan analisis SWOT. Ada pun uraian penyusunannya meliputi    Faktor-Faktor Analisis SWOT Faktor Internal (Strength and Weakness) Kelebihan atau kelemahan internal perusahaan Keuangan atau finansial Sumber daya yang dimiliki Faktor Eksternal (Opportunity and Threat) Tren Lingkungan Budaya Ideologi Sosial Politik Perekonomian Perkembangan Teknologi Sumber-sumber Permodalan Peraturan Pemerintah Peristiwa-peristiwa yang terjadi Metode Analisis SWOT Pada bagian metode kamu diajarkan bagaimana melihat korelasi yang harus diperhatikan dalam membuat analisis SWOT. Bagaimana kekuatan (strengths) mampu mengambil keuntungan dari sebuah peluang (opportunities) yang ada. Bagaimana cara mengatasi kelemahan (weaknesses) yang mencegah keuntungan. Kekuatan (strengths) mampu menghadapi ancaman (threats) yang ada. Bagaimana cara mengatasi kelemahan (weaknesses) yang mampu membuat ancaman (threats) menjadi nyata atau menciptakan sebuah ancaman baru. Dengan saling berhubungannya 4 faktor tersebut, maka membuat analisis ini memberikan kemudahan untuk mencapai tujuan yang diinginkan. Cara Membuat Analisis SWOT Ada dua langkah utama untuk membuat analisis SWOT: Menguraikan apa saja yang yang ada di empat komponen utama analisis SWOT (strength, weakness, opportunities, dan threats) Setelah menguraikan empat faktor tersebut, maka selanjutnya adalah membuat strategi berdasarkan matriks SWOT Menguraikan 4 Komponen SWOT Strength (Kekuatan) Kelebihan apa yang dimiliki oleh perusahaan atau organisasi? Apa yang membuat perusahaan atau organisasi ini lebih baik dari perusahaan atau organisasi lainnya? Keunikan apa yang dimiliki oleh perusahaan atau organisasi ? Apa yang menyebabkan perusahaan  mendapatkan penjualan? Apa yang dilihat atau dirasakan oleh konsumen sebagai suatu kelebihan? Weakness (Kelemahan) Apa yang harus ditingkatkan oleh perusahaan atau organisasi? Apa saja yang harus dihindari oleh perusahaan atau organisasi? Faktor apa saja yang menyebabkan kehilangan penjualan? Apa yang dilihat atau dirasakan oleh konsumen sebagai suatu kelemahan perusahaan atau organisasi kita? Opportunity (Peluang) Kesempatan apa yang dapat diambil/dilakukan? Perkembangan tren apa yang sejalan dengan perusahaan atau organisasi? Threat (Hambatan) Apa saja hal yang dilakukan oleh pesaing perusahaan atau organisasi kita? Perkembangan Teknologi apa yang menyebabkan ancaman bagi perusahaan atau organisasi? Adakah perubahan peraturan pemerintah yang akan mengancam perkembangan perusahaan atau organisasi? Apa yang dilakukan oleh pesaing sehingga mereka dapat lebih baik dari perusahaan atau organisasi? Strategi dalam Melakukan Analisis SWOT Setelah merinci 4 komponen SWOT sebelumnya, kamu dapat menghubungkan antara kekuatan, kelemahan, peluang, dan hambatan untuk saling melengkapi demi tercapainya tujuan. Dengan daftar yang ada, maka kita harus mampu membuat strategi sebagai berikut: Bagaimana cara kekuatan (strengths) kita bisa mengambil keuntungan (advantage) dari peluang (opportunities) yang ada saat ini. Bagaimana cara mengatasi kelemahan (weakness) yang menghambat kita dalam mengambil keuntungan (advantage) dari peluang (opportunities) yang ada. Bagaimana kekuatan (strengths) mampu menghadapi berbagai hambatan atau ancaman (threats) yang ada. Bagaimana cara mengatasi kelemahan (weakness) yang mampu membuat ancaman (threats) baru. Itulah hal yang bisa dilakukan dalam melakukan analisis SWOT baik secara umum maupun khusus dalam sebuah bisnis usaha. Semoga penjelasan ini memudahkanmu melakukan analisa tersebut.

Penyusunan Analisis Bisnis pada Dokumen Renstra di UPTD Labkesda Kota Depok Read More »

Kunci Sukses dalam Menerapkan BLUD bagi Instansi Pemerintah Daerah

Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) merupakan instrumen inovatif dalam penyelenggaraan layanan publik di tingkat daerah. Namun, keberhasilan penerapannya bergantung pada beberapa kunci utama. Artikel ini akan membahas kunci sukses dalam menerapkan BLUD bagi instansi pemerintah daerah. Kesadaran dan Komitmen Pemangku Kepentingan Langkah pertama dalam menerapkan BLUD adalah kesadaran dan komitmen dari semua pemangku kepentingan, termasuk kepala daerah, aparat pemerintah, dan masyarakat. Kesadaran akan manfaat dan perubahan yang akan terjadi menjadi dasar komitmen untuk menjalankan BLUD dengan baik. Perencanaan Strategis yang Jelas Perencanaan strategis yang jelas diperlukan untuk memahami tujuan BLUD, sasaran yang ingin dicapai, dan langkah-langkah konkrit yang diperlukan. Perencanaan ini harus mencakup visi, misi, serta strategi implementasi BLUD. Evaluasi dan Perbaikan Berkelanjutan Menerapkan siklus evaluasi dan perbaikan berkelanjutan menjadi kunci sukses. BLUD harus mampu mengevaluasi kinerjanya secara teratur, mengidentifikasi kelemahan, dan merancang strategi perbaikan untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas. Komunikasi yang Efektif Komunikasi yang efektif sangat penting untuk memastikan bahwa semua pihak terinformasi dengan baik mengenai perubahan dan perkembangan dalam pelaksanaan BLUD. Transparansi dalam komunikasi dapat menciptakan kepercayaan. Penerapan Teknologi untuk Peningkatan Efisiensi Pemanfaatan teknologi informasi adalah salah satu kunci sukses dalam menerapkan BLUD. Sistem otomatisasi dan pengelolaan data digital dapat meningkatkan efisiensi operasional dan akurasi pelaporan. Keberhasilan menerapkan BLUD bagi instansi pemerintah daerah melibatkan serangkaian kunci sukses yang saling terkait. Dengan kesadaran, komitmen, perencanaan strategis, serta penerapan teknologi dan partisipasi masyarakat, BLUD dapat menjadi model penyelenggaraan layanan publik yang efisien, transparan, dan akuntabel. Langkah-langkah ini tidak hanya menciptakan keberlanjutan, tetapi juga membawa manfaat nyata bagi masyarakat di tingkat lokal. Baca juga: Pelatihan Penyusunan RBA Laboratorium Lingkungan DLH Kabupaten Bandung

Kunci Sukses dalam Menerapkan BLUD bagi Instansi Pemerintah Daerah Read More »

Penyajian Laporan Keuangan BLUD: Menuju Transparansi dan Akuntabilitas yang Optimal

Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) sebagai entitas publik memiliki tanggung jawab untuk menyajikan laporan keuangan yang transparan dan akuntabel. Proses penyajian laporan keuangan BLUD bukan hanya sekadar kewajiban perundang-undangan, tetapi juga merupakan alat untuk membangun kepercayaan masyarakat. Artikel ini akan membahas pentingnya penyajian laporan keuangan BLUD untuk mencapai transparansi dan akuntabilitas yang optimal. Tujuan Penyajian Laporan Keuangan BLUD Penyajian laporan keuangan BLUD memiliki beberapa tujuan kunci: Transparansi: Menyediakan informasi keuangan yang jelas dan terperinci agar masyarakat dapat memahami bagaimana dana publik digunakan. Akuntabilitas: Memberikan pertanggungjawaban kepada pihak-pihak yang memiliki kepentingan, termasuk masyarakat, pemangku kepentingan internal, dan pemerintah daerah. Pengambilan Keputusan: Memberikan dasar yang kuat bagi pemerintah daerah dan manajemen BLUD untuk pengambilan keputusan yang cerdas dan strategis. Penyajian laporan keuangan BLUD bukan hanya sekadar formalitas, tetapi juga representasi dari kewajiban moral dan etika dalam mengelola dana publik. Dengan melakukan langkah-langkah penyajian yang efektif dan transparan, BLUD dapat membangun kepercayaan masyarakat dan memberikan kontribusi positif pada tata kelola keuangan daerah. Hal ini tidak hanya menciptakan akuntabilitas, tetapi juga mendorong pembangunan yang berkelanjutan dan berorientasi pada kebutuhan masyarakat. Baca juga: Pengelolaan Aset Dinas Perhubungan Kota Bandung

Penyajian Laporan Keuangan BLUD: Menuju Transparansi dan Akuntabilitas yang Optimal Read More »

Sosialisasi Pra BLUD Biro Perekonomian Makassar

Pada Tanggal 15 – 16 Desember 2023, Biro Perekonomian Makassar bersama tim syncore BLUD melakukan sosialisasi terkait persiapan Penerapan BLUD.  Sosialisasi ini dihadiri oleh kepala Biro Perekonomian Makassar dan pakar BLUD bapak Niza Wibyana Tito, M. Kom, M.M, M. Ak, CAAT. Sosialisasi berlangsung dari pukul 09.00 hingga 18.00. Sosialisasi diawali dengan paparan terkait Persiapan Penerapan BLUD dan Materi terkait BLUD. kemudian dilanjutkan dengan pemaparan terkait dokumen administratif penerapan BLUD oleh perwakilan Tim konsultan BLUD. Para peserta sangat antusias pada materi sosialisasi ditandai dengan diskusi pada saat sosialisasi tersebut. Setelah pemaparan terkait dokumen administratif dilanjutkan dengan showing sistem dan pemaparan sistem syncore BLUD.  Kemudian pada hari terakhir di tanggal 16 Desember 2023, dilanjutkan dengan penjelasan terkait evaluasi BLUD oleh Perwakilan Tim konsultan BLUD. Sosialisasi ini bertujuan untuk memberikan pemahaman terkait penerapan BLUD pada Biro Perekonomian Makassar. Dengan pemahaman terkait BLUD, Biro Perekonomian dapat mengetahui perannya dalam penerapan BLUD pada UPT serta tahapan demi tahapan mulai dari persiapan BLUD hingga evaluasi BLUD. Tim syncore BLUD selalu berkomitmen untuk memberikan pelayanan terbaik kepada setiap UPT/D yang akan menerapkan BLUD. Dengan pelayanan Pendampingan Persiapan Penerapan BLUD, Pelayanan Pendampingan Pola Pengelolaan BLUD serta Evaluasi BLUD kami mengharapkan dapat membantu Pemerintah daerah terkait Implementasi BLUD. Baca juga: Menggali Keberhasilan BLUD Melalui Studi Kelayakan: Fokus pada Aspek Keuangan

Sosialisasi Pra BLUD Biro Perekonomian Makassar Read More »

Mengungkap Aspek Studi Kelayakan BLUD: Fokus pada Aspek Pasar dan Pemasaran

Seiring dengan perkembangan zaman, Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) telah menjadi salah satu instrumen penting dalam penyelenggaraan pelayanan publik di tingkat lokal. Untuk memastikan keberlanjutan dan keberhasilan BLUD, perlu dilakukan studi kelayakan yang menyeluruh. Salah satu aspek yang tidak boleh diabaikan adalah Aspek Pasar dan Pemasaran. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi tiga sub-aspek utama di bawah Aspek Pasar dan Pemasaran dalam studi kelayakan BLUD. Analisis Kebutuhan Pasar Sebelum merumuskan strategi pemasaran yang efektif, pemahaman mendalam tentang kebutuhan pasar merupakan langkah awal yang krusial. Analisis kebutuhan pasar untuk BLUD melibatkan evaluasi rinci terhadap kebutuhan masyarakat yang akan dilayani. Pertanyaan kunci yang perlu dijawab melibatkan seberapa besar permintaan akan layanan yang ditawarkan, karakteristik demografis dan geografis calon pengguna layanan, serta tren atau perubahan signifikan dalam kebutuhan pasar. Selain itu, perlu diperhatikan faktor-faktor yang mungkin mempengaruhi kebutuhan pasar, seperti perubahan regulasi, perkembangan teknologi, atau faktor ekonomi. Dengan demikian, analisis kebutuhan pasar akan memberikan pandangan yang jelas mengenai potensi penerimaan dan adopsi layanan BLUD di lingkungan sekitarnya. Strategi Bauran Pemasaran Setelah memiliki pemahaman yang solid tentang kebutuhan pasar, langkah selanjutnya adalah merumuskan strategi bauran pemasaran yang sesuai. Bauran pemasaran (marketing mix) terdiri dari empat elemen kunci, yaitu produk, harga, promosi, dan distribusi. Untuk BLUD, produk mengacu pada layanan yang ditawarkan, harga berkaitan dengan struktur tarif yang diterapkan, promosi melibatkan upaya memperkenalkan dan meningkatkan kesadaran masyarakat, dan distribusi mencakup cara penyampaian layanan kepada pengguna. Penting untuk menyelaraskan keempat elemen ini agar menciptakan nilai tambah bagi pengguna layanan. Pemilihan strategi bauran pemasaran juga harus mempertimbangkan karakteristik unik BLUD dan bagaimana layanan tersebut memenuhi kebutuhan spesifik masyarakat sasarannya. Strategi Pemasaran Strategi pemasaran melibatkan langkah-langkah taktis yang akan diambil untuk mengimplementasikan bauran pemasaran. Hal ini mencakup penetapan target pasar yang jelas, pengembangan kampanye promosi yang efektif, dan pemantauan hasil melalui metrik yang relevan. Strategi pemasaran juga harus bersifat responsif terhadap perubahan dalam lingkungan eksternal dan memanfaatkan peluang yang muncul. Dalam konteks BLUD, komunikasi efektif dengan pemangku kepentingan, seperti masyarakat, lembaga pemerintah, dan mitra potensial, menjadi aspek penting dari strategi pemasaran. Penguatan citra dan kepercayaan masyarakat terhadap BLUD juga dapat diupayakan melalui kegiatan CSR (Corporate Social Responsibility) yang terintegrasi dengan strategi pemasaran. Dalam keseluruhan, Aspek Pasar dan Pemasaran dalam studi kelayakan BLUD memainkan peran kunci dalam menentukan kesuksesan dan keberlanjutan lembaga tersebut. Dengan memahami kebutuhan pasar, merumuskan strategi bauran pemasaran yang tepat, dan menerapkan strategi pemasaran yang efektif, BLUD dapat berhasil memposisikan diri sebagai penyedia layanan yang berkelanjutan dan diakui oleh masyarakatnya. Baca juga: Analisis Aspek Teknis pada Studi Kelayakan BLUD

Mengungkap Aspek Studi Kelayakan BLUD: Fokus pada Aspek Pasar dan Pemasaran Read More »

Analisis Aspek Teknis pada Studi Kelayakan BLUD

Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) telah menjadi salah satu instrumen penting dalam penyelenggaraan pelayanan publik di Indonesia. Sebelum memutuskan untuk mengubah suatu unit layanan menjadi BLUD, perlu dilakukan studi kelayakan yang menyeluruh. Salah satu aspek penting dalam studi kelayakan BLUD adalah aspek teknis, yang melibatkan penentuan lokasi bisnis, skala produksi, dan layout pabrik serta bangunan. Penentuan Lokasi Bisnis Penentuan lokasi bisnis menjadi langkah awal yang krusial dalam studi kelayakan BLUD. Lokasi yang strategis dapat memberikan dampak positif terhadap efisiensi operasional dan aksesibilitas pelayanan. Faktor-faktor seperti keberlanjutan sumber daya, potensi pasar, serta regulasi lokal perlu dipertimbangkan secara cermat. Analisis dampak lingkungan juga perlu diperhitungkan untuk memastikan keberlanjutan dan dukungan masyarakat. Penentuan Skala Produksi Skala produksi yang tepat menjadi faktor penentu keberhasilan BLUD. Studi kelayakan harus mempertimbangkan jumlah dan jenis pelayanan yang akan disediakan, serta kapasitas yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Analisis pasar dan proyeksi pertumbuhan perlu diintegrasikan dalam pemilihan skala produksi agar dapat mengakomodasi permintaan yang ada dan potensial di masa depan. Pemeliharaan Mesin dan Peralatan Produksi Keberhasilan BLUD tidak hanya tergantung pada desain konseptual, tetapi juga pada pemeliharaan mesin dan peralatan produksi. Perawatan berkala, pelatihan staf, dan pengadaan suku cadang menjadi elemen-elemen kritis dalam memastikan operasional BLUD tetap optimal. Kegagalan peralatan dapat berdampak negatif pada ketersediaan layanan, sehingga manajemen pemeliharaan harus diintegrasikan dengan baik dalam strategi BLUD. Penentuan Layout Pabrik dan Bangunan Layout pabrik dan bangunan yang efisien dapat meningkatkan produktivitas dan mengoptimalkan penggunaan ruang. Pemilihan desain yang sesuai dengan kebutuhan operasional serta mempertimbangkan faktor keselamatan dan kesehatan kerja sangat penting. Selain itu, aspek ramah lingkungan dan keberlanjutan harus diintegrasikan ke dalam layout untuk mendukung prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan. Dari uraian di atas, aspek teknis pada studi kelayakan BLUD adalah fondasi yang vital untuk memastikan keberlanjutan dan keberhasilan implementasi BLUD. Dengan memperhatikan penentuan lokasi bisnis, skala produksi, dan layout pabrik serta bangunan secara teliti, pemerintah daerah dapat mengoptimalkan pelayanan publik melalui BLUD dengan efisien dan efektif. Studi kelayakan yang komprehensif akan membantu meminimalkan risiko dan memberikan dasar yang kokoh untuk transformasi menuju pelayanan publik yang lebih baik. Baca juga: Aspek Manajemen dan Sumber Daya Manusia pada Studi Kelayakan BLUD

Analisis Aspek Teknis pada Studi Kelayakan BLUD Read More »

Aspek Manfaat pada Studi Kelayakan BLUD

Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) merupakan inovasi dalam penyelenggaraan pelayanan publik di tingkat daerah. Sebagai suatu bentuk unit kerja yang mandiri dalam pengelolaan keuangan dan sumber daya, implementasi BLUD memerlukan studi kelayakan yang komprehensif. Salah satu aspek kritis yang harus dievaluasi adalah Indeks Kepuasan Masyarakat (IKM), yang memberikan gambaran langsung tentang sejauh mana masyarakat puas dengan pelayanan yang diberikan. Indeks Kepuasan Masyarakat (IKM) dalam Konteks BLUD sendiri merupakan ukuran penting dalam menilai keberhasilan penyelenggaraan  BLUD dari perspektif masyarakat. Seperti yang diketahui, BLUD sendiri merupakan suatu bentuk organisasi yang memiliki otonomi dalam pengelolaan keuangan dan sumber daya, termasuk dalam hal pelayanan kesehatan, pendidikan, dan lainnya. Sehingga pengukuran IKM ini dinilai penting sebagai salah satu bahan evaluasi untuk memberikan perbaikan pelayanan kepada masyarakat. Pentingnya Analisis IKM dalam Aspek Manfaat Studi Kelayakan BLUD: Analisis Indeks Kepuasan Masyarakat (IKM) memiliki peran yang sangat penting dalam studi kelayakan Badan Layanan Umum Daerah (BLUD). Berikut adalah beberapa alasan mengapa analisis IKM menjadi penting dalam konteks ini: Menilai Kualitas Pelayanan: dengan melakukan analisis indeks kepuasan masyarakat, UPTD BLUD dapat mengukur sejauh mana pelayanan BLUD memenuhi harapan masyarakat. Perbaikan Berkelanjutan: melalui pengukuran indeks kepuasan masyarakat, UPTD BLUD dapat memberikan dasar untuk perbaikan dan pengembangan layanan BLUD secara berkelanjutan. Pengambilan Keputusan yang Informatif: IKM sebagai panduan dalam pengambilan keputusan terkait kebijakan dan pengelolaan BLUD. Untuk mengukur IKM, terdapat beberapa parameter yang dapat digunakan diantaranya adalah: Ketersediaan dan aksesibilitas pelayanan BLUD. Kualitas pelayanan yang diberikan oleh BLUD. Responsivitas terhadap kebutuhan masyarakat. Keadilan dan transparansi dalam penyelenggaraan BLUD. IKM memerlukan proses pengumpulan data yang perlu dilakukan untuk memperoleh hasil analisa yang digunakan sebagai dasar evaluasi, beberapa metode yang digunakan untuk melakukan pengumpulan data IKM diantaranya dapat melalui: Penggunaan survei kepuasan masyarakat, Focus group discussions, dan  wawancara sebagai metode pengumpulan data yang efektif. Melalui analisis aspek-aspek studi kelayakan BLUD, dengan fokus pada IKM, diharapkan bahwa implementasi BLUD tidak hanya efisien dari segi ekonomi dan teknis tetapi juga memberikan dampak positif yang signifikan terhadap kepuasan masyarakat. Referensi-referensi yang dikemukakan dapat menjadi landasan bagi penelitian lebih lanjut dan perbaikan kebijakan terkait penyelenggaraan BLUD di tingkat daerah. Baca juga: Aspek Layanan Studi Kelayakan BLUD

Aspek Manfaat pada Studi Kelayakan BLUD Read More »

Aspek Layanan Studi Kelayakan BLUD

Studi Kelayakan (feasibility study) merupakan proses analisis yang dilakukan untuk menguji nilai sebuah bisnis apakah layak untuk dikembangkan atau tidak (Mahindra et al. 2022). Tujuan dari Studi Kelayakan adalah untuk mengukur peluang keberhasilan usaha di masa mendatang. Studi Kelayakan membantu dalam menilai apakah suatu proyek atau usaha memiliki potensi untuk menghasilkan keuntungan yang memadai serta sebagai dasar untuk merancang rencana bisnis yang lengkap serta memberikan pendekatan terstruktur untuk mengevaluasi ide atau rencana. Hal ini dapat membantu dalam menghindari pengambilan keputusan yang impulsif dan mengurangi risiko kegagalan Salah satu aspek yang tertuang dalam studi kelayakan adalah aspek layanan. Dalam studi kelayakan BLUD mencakup identifikasi, evaluasi, dan perencanaan terhadap layanan yang akan disediakan, memperhitungkan kebutuhan masyarakat, kualitas layanan, keterjangkauan, aksesibilitas, perencanaan kapasitas, dan keberlanjutan layanan. Tujuannya adalah memastikan bahwa BLUD dapat memberikan layanan yang sesuai dengan standar kualitas, memenuhi kebutuhan masyarakat, dan berkelanjutan dalam jangka panjang. Analisis menyeluruh terhadap aspek-aspek ini penting untuk keberhasilan dan efektivitas BLUD sebagai badan layanan umum di tingkat daerah. Analisis aspek layanan dalam studi kelayakan BLUD sangat penting, sebab analisis ini dapat digunakan untuk: Pemenuhan Kebutuhan Masyarakat: Dengan menganalisis aspek layanan, studi kelayakan dapat memastikan bahwa BLUD dirancang untuk memenuhi kebutuhan nyata masyarakat. Identifikasi dan evaluasi layanan yang diperlukan membantu memastikan bahwa BLUD memberikan solusi yang sesuai dengan tuntutan dan harapan masyarakat setempat. Efektivitas dan Efisiensi Layanan: Analisis ini membantu dalam merancang layanan yang efektif dan efisien. Dengan memahami kualitas layanan yang dibutuhkan, perencanaan kapasitas, dan faktor-faktor lain yang mempengaruhi efektivitas layanan, BLUD dapat diatur untuk memberikan pelayanan yang maksimal dengan sumber daya yang tersedia. Keberlanjutan dan Keterjangkauan: Aspek layanan membantu mengevaluasi keberlanjutan jangka panjang dan keterjangkauan layanan. Ini mencakup perhitungan keuangan, perencanaan sumber daya manusia, dan pemastian bahwa biaya layanan dapat diakses oleh masyarakat sambil menjaga keberlanjutan operasional BLUD. Dengan memahami dan menganalisis aspek layanan ini, studi kelayakan BLUD dapat menjadi landasan yang kuat untuk pembentukan dan pengelolaan BLUD yang sukses, memberikan manfaat maksimal kepada masyarakat sambil menjaga keberlanjutan dan efisiensi operasional. Baca Juga: Pentingnya Penyusunan Rencana Strategi bagi UPTD dalam Implementasi BLUD

Aspek Layanan Studi Kelayakan BLUD Read More »

Scroll to Top